Posts

Yeay, salah satu wishlist di taun 2018 berhasil kecoret di taun ini. Berkunjung ke perpustakaan nasional yang konon katanya tertinggi di dunia itu. Abis beres bikin visa di hari Selasa, Rabunya langsung di set deh buat main ke perpustakaan nasional RI. Turun di Gondangdia, perjalanan menuju ke gedung perpustakaannya sendiri memakan waktu sekitar 10-15 menit. Termasuk deket banget, kemarin Aufa ngide buat jalan kaki. Tapi Mawla ga mau wk. Yaudahlah akhirnya naik grab.

Jadi sebelum gedung utama, kita bakal ngelewatin museum dulu. Karena kemarin buru-buru jadi nggak bisa ngamatin lama deh. Cuma liat sekilas aja. Begitu keluar dari museum, baru disambut sama gedung tinggi 24 lantai. Gedung yang aku cari-cari, perpustakaan nasional RI.



Ada silence moment diantara kita berempat, amaze liat perpusnya. Terus protes kenapa harus ketutupan museum didepannya? Jadi nggak kerasa ada aura "wah" gedung ini kan? Masuk ke dalem, kita langsung ditanyain satpam. Dikasih kunci loker buat naruh…

Review: What If (2013)

Image
What if bercerita soal pria yang patah hatinya namun masih sanggup menyimpan voice mail dari sang mantan selama 379 hari lamanya. Dia adalah Wallace mahasiswa kedokteran yang memutuskan buat meninggalkan pekerjaan karena telah diselingkuhi oleh sang mantan hingga gak lagi terbayang bertemu dengan cinta yang baru . Wallace yang lagi iseng ngatur magnet kata-kata di depan kulkas milik temennya dalam sebuah pesta bertemu perempuan bernama Chantry (illustrator) yang kebetulan adalah saudara sepupu dari teman deketnya Allan. Waktu bergulir dengan cepat sampe keduanya memutuskan buat pulang bareng. Sampai di depan rumah si cewek dia ngasih warning kalo statusnya udah mingle. Jadi mas Daniel, kamu nggak perlu berharap banyak sama aku (mungkin maksud kodenya begini)
Kertas sobekan yang diberi si cewek terbang ditiup angin sewaktu Wallace nongkrong di atas atap rumah, persis scene awal dimana Wallace udah rela ngelepasin mantannya. Selang beberapa waktu keduanya bertemu lagi, sama-sama abis…

Target bulan Januari 2019

Image
Kemarin aku bikin target-target kecil. Tujuannya buat ngetrack apa yang udah aku lakuin di bulan Januari. Mulai dari uang, film, buku. Ini dia hasilnya:

Berhasil ngetrack pengeluaran di moneylover

Hey kawan, percayalah bahwa mencatat pengeluaran itu hal tersulit yang dilakukan oleh setiap individu. Sulitnya itu waktu tau uang lari kemana dengan nominal berapa yang mana bakal berbuah penyesalan kemudian. Kok bisa ya kemarin seboros itu ngeluarin duit buat makan doang? HAHA.
Selama ini tuh khusnudzon aja gitu aku kan suka jajan, tapi pelit buat belinya. Jadi suka nunggu kalo ada promo di indomaret atau alfamart. Itu buat ciki-ciki sih, tapi buat makan bakso, mie ayam sih nggak. lol

Selain itu suka kegoda kalo liat makanan enak tapi jarang beli. Suka "ih manjain diri sendiri boleh kali kadang" taunya yang namanya kadang itu jadi keseringan. Wow. Suka heran makanya ini aku bisa survive kemarin-kemarin itu gimana ya? Padahal kalo dirunut uang bulanan dari orang tua rada susah git…

REVIEW: Room (2015)

Image
Disini ada dua tokoh utama, namanya Ma dan Jack. Keduanya tinggal di ruangan yang sempit, nggak pernah keluar ruangan selama kurang lebih tujuh tahun. Terus gimana dong mandi sama buang hajatnya? Jadi satu disitu. Ada dapur, ada lemari. Semuanya serba ada. Jack cuma kenal dunia di dalam ruangannya, berkat cerita Ma dia jadi punya keseruan sendiri. Mereka berdua ditawan sama laki-laki bernama Old Nick.

Oh iya, karena abis nontonin the Florida Project aku jadi mikir yang enggak-enggak liat si Jack dimasukin Ma ke dalem lemari. Inget si Moonee dimasukin bathub mainan sama bebek plastik, biar mamanya leluasa di luar :)) Well, it's not. Nggak gitu kok jalannya ternyata. Keadaan Ma ini beda jauh sama Mamanya Moonee. Ma nggak punya pilihan selain tunduk ke perintah Old Nick, kalo enggak nyawa dia dan Jack terancam.

Nggak kerasa Jack udah masuk usia 5 tahun, Ma ngerasa ini saat yang tepat buat ngajak dia bekerja sama keluar dari ruangan sempit ini. Sedih sih sebenernya liat Jack dilatih …

Makin tua makin sendiri?

Image
Makin tua makin ngerasa sendirian?

Ya iya sih. Sendirian soalnya semua udah ada urusan masing-masing. Kitanya enggak enak buat nanyain, sekedar bias temenin aku nggak kesana buat "ini" itu aja udah mikir banyak. Ganggu dia gak nih? Moodnya lagi oke nggak ya aku ngomong gini? Masuk usia 20 ini udah lumrah ngalamin kaya gini. Biasa banget sih aku kesana kemari sendiri, cuma kadang itu butuh temen juga. Buat sharing atau temen bercanda waktu ngiterin mall sana.

Yang nggak siap buat terlatih jadi sendiri sih banyak, alesannya asing. Takut nggak diterima di lingkungan baru soalnya kebiasaan apa-apa bareng temennya. Kalo dikerjain bareng kan nanti hasilnya juga dirasain bareng. mau seneng apa sedih. Seru sama membekas gitu, tapi ga bisa gitu terus-terusan.

Belajar manage perasaan. biar nggak terasingkan di tengah kesendirian. Ea, ini puitis gitu gak sih bahasanya? Positifnya karena kebiasaan sendiri aku jadi lebih mandiri, mandiri kalo ngurusin apa-apa lumayanlah ngandelin diri …

Belajar ambil keputusan

Image
Tumbuh jadi manusia dewasa ngebuat aku sadar kalo lingkungan sekitar jarang melatih anak-anak buat aktif ikut memutuskan sesuatu yang penting. Misalnya keputusan buat sekolah dimana, kamu suka nggak sama mata pelajaran yang diambil? Enjoy nggak buat tetep stay sama lingkungan yang sekarang?

Begitu mereka dewasa mereka kaget buat dilibatkan didalam pengambilan keputusan yang seharusnya udah mereka pahami. Misalnya ya dari kasus yang kecil deh, kerja kelompok di dalem kelas. Ini aku yang heran kenapa pada suka ngikut sih? Kalo punya usulan itu dikeluarin, jangan disimpen sendiri. Menyerahkan keputusan buat diambil sama orang lain. Nggak mau ribet. Padahal ini pangkal ribet. Iya kalo satu prinsip gitu, nah kalo enggak? Puyeng dah ngerjainnya berjamaah wkwk.

Jadi inget dulu aku lumayan dapet kesempatan buat memilih hal yang aku mau salah satunya soal sekolah. Hamdalah sih walaupun dari SD sampe SMPnya ngikutin temen aku sadar kalo emang aku mau disana. Jadi ya nggak berat hati juga ngeja…

Siapkah lulus kuliah?

Pertanyaan yang menghantui waktu udah masuk fase tahun-tahun terakhir duduk di bangku perkuliahan. Bertambahnya usia dan duduk di bangku tingkat pendidikan yang lebih tinggi nyatanya nggak mengurangi kebingungan dan keraguan dalam diri. Adanya malah makin bertanya-tanya apa langkah yang diambil udah tepat buat sampe di tempat yang sejauh ini?

Termasuk dalam katergoti kuliah yang telat, aku mulai enjoy sih dibelakangnya. Bayangin misalnya masuk kuliah di umur yang lebih muda, emang bakal sampe ke tingkat yang kaya gini pemikirannya? Kan belum tentu. Sampe di sini aja masih ragu buat ngadepin fase selanjutnya.

Kenapa fase setelah lulus kuliah jadi tantangan? Sulit, pressure datang dari mana aja. Orangtua iya, lungkungan juga. Bersyukur sih kalo bisa merantau dan tinggal di lingkungan yang sehat. Seenggaknya itu ada sandaran buat berbagi pikiran dan perasaan.

Aku kemarin baru mulai nonton radiant office, baru 2 episode ceritanya udah bikin aku simpatik. Ngenesnya si tokoh utama ini lho …